Thursday, July 28, 2016

Makna sepasang tetek



Tunggu. Jangan melotot dulu. Emang lagi males aja saya pake bahasa yang bener. 

Saya bikin tulisan ini karena tergelitik status seorang teman di FB. Intinya istrinya dicela sebagai ibu yang kurang baik karena tidak berhasil memberikan ASI eksklusif.

Astaga, ya. Udah tahun 2016, udah ganti kabinet entah berapa kali, masiiiih aja ada ya yang ngeributin gituan.

Saya juga pernah tuh, ngalami, waktu anak pertama.

Ya namanya juga Mahbar – Mamah Baru (karena bukan muda-muda amat sih waktu itu, pake istilah mahmud ntar diketawain nyamuk), nggak ngerti harus ngapain. Di rumah sakit nggak diajarin gimana cara nyusuin, belajar tebak-tebak sendiri. Nggak ngerti gimana cara mompa ASI. Nggak ngerti kalau ada yang namanya ‘rooming in’ yang jadi hak ibu dan anak.

Begitu udah di rumah, capeeeekkk buangeeettt rasanya karena belum punya mbak (ceritanya sok idealis: gak mau punya babysitter dulu sebulan...BAH!!! – GET REAL!. One of the stupidest ideas I’ve ever had in my entire life!). Sementara little Tara itu jam 10 malam sampai 4 pagi PASTI melek. Jadi begitu matahari tinggi, kesadaran saya lagi ada di tingkat paling bawah. Zombie to the max.  

Belum lagi si nenek yang bahagia punya cucu pertama, pengen bisa mangku si cucu sambil liatin dia mimik susu. Lengkap sudah dilema hidup saya sebagai emak baru. Antara pengen tidur sama pengen tetep nyusuin. Antara pengen ngebiarin omanya kasih susu lewat botol sama pengen si bayi ‘bersih’ dari sufor di umur pertamanya.

Tapi akhirnya saya ngalah sama panggilan badan.

Jadi, di 2 minggu pertama kehidupannya, saya kasih dia susu formula. Kalau saya udah teler di pagi hari, saya biarin tu bayi diserahin ke si oma, disusuin pake botol. Demi saya bisa tidur sejam, demi saya bisa waras lagi. Karena ya itu wong nggak ada mbak, semua harus saya urusin sendiri (termasuk, frantically nge-browse nyari yayasan penyalur babysitter...haha).  

Di masa itu, saya juga ngalami tuh ‘ditegur’. “Mentang-mentang suami kerja di perusahaan sufor niiih”. Iya emang waktu itu Cip kerja di sebuah perusahaan sufor. Atau ini, “Yaaa dilawan capeknya, bisa kok”.  

Elhadhalah, eh njrit. Ini idup gue, sapa lu sok-sok ngejudge. Gitu reaksi pertama di kepala saya.

But then, akhirnya saya ketawa aja. Ngapain ribut. Biarin ajalah. Yang tahu kan saya – sampai dimana kapasitas badan saya.

Tapi jujur ye, kesel juga digituin. Dan jujur juga, ada perasaan, “Jadi, gue gagal nih jadi emak yang harusnya mampu kasih ASI eksklusif. Masa gitu aja gue gagal...”. Sedih juga ye kaaan. Untung aja Cip bisa nenangin saya, bahwa pilihan saya itu juga diambil oleh banyak ibu. Bahwa alasan saya kan bukan karena males, tapi emang karena nggak sanggup. Dan toh, dalam sehari, si bayi cuma ‘kena’ sufor sekali itu aja, pagi. Selebihnya, full dari saya. Dan cuma 2 minggu pertama. Alhamdulillah sampai bulan ke-6 bisa eksklusif juga, walaupun tiap hari saya pontang panting supaya bisa sampai di rumah jam 5 sore karena gak punya simpenan ASI.   

Nah karena pernah ngalami sendiri, saya masih selalu mendidih kalo baca reaksi para IBU YANG LAIN, yang mencela atau bahkan nge-bully mereka yang dianggap nggak berhasil kasih ASI eksklusif.

Aduh please deh ya. Sepasang tetek itu emang diciptain untuk bisa kasih makan bayi. Program ASI eksklusif itu emang dibuat karena manfaat ASI yang luar biasa pada kehidupan bayi. Tapi coba deh dipikir: siapa kita untuk berpikir bahwa semua perempuan HARUS bisa kasih ASI eksklusif?.

Sepasang tetek itu walaupun nempel di badan perempuan kan isinya seringkali nggak bisa dikontrol oleh yang punya badan. Gimana badan seorang perempuan beradaptasi dengan segala perubahan saat dia hamil, melahirkan, lalu menyusui, itu juga gak bisa dikontrol semudah kita ganti channel di TV.

Terus, mau disalahin juga si ibu, dianggap nggak bisa me-manage isi teteknya?. Saya pengen nanya ke orang yang berpikiran gitu: anda bisa nggak me-manage isi kepala anda? *siulsiul*.

Yang menyedihkan, semua kekejaman kritisi itu kok ya datangnya dari sesama pemilik tetek yaaa. 

Tetek loe lebih bagus dari punya yang lain?, lebih bisa sempurna ngasih makan bayi loe?. Ya udah sih alhamdulillah aja...diem aja napa.

Tapi mungkin emang udah begitu ya bawaannya perempuan: merasa superior dari perempuan lainnya itu pentiiiing banget. Sampai lupa, bahwa teteknya dia juga bukan punya dia...itu pinjeman aja dari Tuhan. Lha kok lebih kejam dari Tuhan mengkritisi pemilik tetek lainnya...

Aaaaanywaaayyy....ini tulisan malam hari yang iseng pake banget. Dari seorang ibu buat ibu-ibu lainnya.

Kalau ada yang baca dan kebetulan anda pernah dicela atau dibully seputar masalah ngasih ASI, atau 
anda lagi hamil pertama dan sebentar lagi akan ngadepin masa menyusui (karena biasanya anak kedua dan seterusnya udah cuek sama orang mau bilang apa), pesan saya ini: nggak usah ribetin omongan orang, Sista!. Tahu kan istilah anjing menggonggong kafilah berlalu? – naaahhh...gitu lah. Sebagai ibu, anda adalah kafilah yang mulia – membawa makhluk hidup ke dunia itu tugas super berat!. Jadi lakukan yang anda anggap terbaik. Lupakan orang bilang apa.

Lagian, ya, tetek ya tetek anda kok...urusan apa orang lain dengan tetek anda?.

Gitu deh. Salam emak-emak!.

(R I R I)

No comments:

Post a Comment

Merdeka itu, semu

Seminggu lagi, kita bakal merayakan kemerdekaan Indonesia yang ke-73. Tadi pagi, sambil duduk di toilet, tempat yang paling sering m...

Popular Posts