Thursday, July 28, 2016

Makna sepasang tetek



Tunggu. Jangan melotot dulu. Emang lagi males aja saya pake bahasa yang bener. 

Saya bikin tulisan ini karena tergelitik status seorang teman di FB. Intinya istrinya dicela sebagai ibu yang kurang baik karena tidak berhasil memberikan ASI eksklusif.

Astaga, ya. Udah tahun 2016, udah ganti kabinet entah berapa kali, masiiiih aja ada ya yang ngeributin gituan.

Saya juga pernah tuh, ngalami, waktu anak pertama.

Ya namanya juga Mahbar – Mamah Baru (karena bukan muda-muda amat sih waktu itu, pake istilah mahmud ntar diketawain nyamuk), nggak ngerti harus ngapain. Di rumah sakit nggak diajarin gimana cara nyusuin, belajar tebak-tebak sendiri. Nggak ngerti gimana cara mompa ASI. Nggak ngerti kalau ada yang namanya ‘rooming in’ yang jadi hak ibu dan anak.

Begitu udah di rumah, capeeeekkk buangeeettt rasanya karena belum punya mbak (ceritanya sok idealis: gak mau punya babysitter dulu sebulan...BAH!!! – GET REAL!. One of the stupidest ideas I’ve ever had in my entire life!). Sementara little Tara itu jam 10 malam sampai 4 pagi PASTI melek. Jadi begitu matahari tinggi, kesadaran saya lagi ada di tingkat paling bawah. Zombie to the max.  

Belum lagi si nenek yang bahagia punya cucu pertama, pengen bisa mangku si cucu sambil liatin dia mimik susu. Lengkap sudah dilema hidup saya sebagai emak baru. Antara pengen tidur sama pengen tetep nyusuin. Antara pengen ngebiarin omanya kasih susu lewat botol sama pengen si bayi ‘bersih’ dari sufor di umur pertamanya.

Tapi akhirnya saya ngalah sama panggilan badan.

Jadi, di 2 minggu pertama kehidupannya, saya kasih dia susu formula. Kalau saya udah teler di pagi hari, saya biarin tu bayi diserahin ke si oma, disusuin pake botol. Demi saya bisa tidur sejam, demi saya bisa waras lagi. Karena ya itu wong nggak ada mbak, semua harus saya urusin sendiri (termasuk, frantically nge-browse nyari yayasan penyalur babysitter...haha).  

Di masa itu, saya juga ngalami tuh ‘ditegur’. “Mentang-mentang suami kerja di perusahaan sufor niiih”. Iya emang waktu itu Cip kerja di sebuah perusahaan sufor. Atau ini, “Yaaa dilawan capeknya, bisa kok”.  

Elhadhalah, eh njrit. Ini idup gue, sapa lu sok-sok ngejudge. Gitu reaksi pertama di kepala saya.

But then, akhirnya saya ketawa aja. Ngapain ribut. Biarin ajalah. Yang tahu kan saya – sampai dimana kapasitas badan saya.

Tapi jujur ye, kesel juga digituin. Dan jujur juga, ada perasaan, “Jadi, gue gagal nih jadi emak yang harusnya mampu kasih ASI eksklusif. Masa gitu aja gue gagal...”. Sedih juga ye kaaan. Untung aja Cip bisa nenangin saya, bahwa pilihan saya itu juga diambil oleh banyak ibu. Bahwa alasan saya kan bukan karena males, tapi emang karena nggak sanggup. Dan toh, dalam sehari, si bayi cuma ‘kena’ sufor sekali itu aja, pagi. Selebihnya, full dari saya. Dan cuma 2 minggu pertama. Alhamdulillah sampai bulan ke-6 bisa eksklusif juga, walaupun tiap hari saya pontang panting supaya bisa sampai di rumah jam 5 sore karena gak punya simpenan ASI.   

Nah karena pernah ngalami sendiri, saya masih selalu mendidih kalo baca reaksi para IBU YANG LAIN, yang mencela atau bahkan nge-bully mereka yang dianggap nggak berhasil kasih ASI eksklusif.

Aduh please deh ya. Sepasang tetek itu emang diciptain untuk bisa kasih makan bayi. Program ASI eksklusif itu emang dibuat karena manfaat ASI yang luar biasa pada kehidupan bayi. Tapi coba deh dipikir: siapa kita untuk berpikir bahwa semua perempuan HARUS bisa kasih ASI eksklusif?.

Sepasang tetek itu walaupun nempel di badan perempuan kan isinya seringkali nggak bisa dikontrol oleh yang punya badan. Gimana badan seorang perempuan beradaptasi dengan segala perubahan saat dia hamil, melahirkan, lalu menyusui, itu juga gak bisa dikontrol semudah kita ganti channel di TV.

Terus, mau disalahin juga si ibu, dianggap nggak bisa me-manage isi teteknya?. Saya pengen nanya ke orang yang berpikiran gitu: anda bisa nggak me-manage isi kepala anda? *siulsiul*.

Yang menyedihkan, semua kekejaman kritisi itu kok ya datangnya dari sesama pemilik tetek yaaa. 

Tetek loe lebih bagus dari punya yang lain?, lebih bisa sempurna ngasih makan bayi loe?. Ya udah sih alhamdulillah aja...diem aja napa.

Tapi mungkin emang udah begitu ya bawaannya perempuan: merasa superior dari perempuan lainnya itu pentiiiing banget. Sampai lupa, bahwa teteknya dia juga bukan punya dia...itu pinjeman aja dari Tuhan. Lha kok lebih kejam dari Tuhan mengkritisi pemilik tetek lainnya...

Aaaaanywaaayyy....ini tulisan malam hari yang iseng pake banget. Dari seorang ibu buat ibu-ibu lainnya.

Kalau ada yang baca dan kebetulan anda pernah dicela atau dibully seputar masalah ngasih ASI, atau 
anda lagi hamil pertama dan sebentar lagi akan ngadepin masa menyusui (karena biasanya anak kedua dan seterusnya udah cuek sama orang mau bilang apa), pesan saya ini: nggak usah ribetin omongan orang, Sista!. Tahu kan istilah anjing menggonggong kafilah berlalu? – naaahhh...gitu lah. Sebagai ibu, anda adalah kafilah yang mulia – membawa makhluk hidup ke dunia itu tugas super berat!. Jadi lakukan yang anda anggap terbaik. Lupakan orang bilang apa.

Lagian, ya, tetek ya tetek anda kok...urusan apa orang lain dengan tetek anda?.

Gitu deh. Salam emak-emak!.

(R I R I)

Wednesday, July 27, 2016

Berdamai dengan kehilangan



Waktu saya kelas 2 SMP, saya baru tahu apa rasanya kehilangan. 

Ya sebelumnya sih saya pernah kehilangan nenek saya. Saya baru kelas 2 atau 3 SD kalau nggak salah. Tapi walaupun saya dekat dengan nenek, tapi mungkin karena saya waktu itu baru 7 tahun, saya nggak gitu paham apa artinya kehilangan beliau.

Kehilangan berikutnya yang cukup bikin saya tertampar. Teremas-remas. Dan baru itu saya ngerasain ada tempat yang kosong di hati yang sampai sekarang nggak pernah terisi lagi karena saya nggak ingin ada yang ganti mengisi tempat itu.

--

Suatu siang. Saya masih kelas 4 SD. Papa pulang kantor dan bilang, “Ri, ada yang harus diambil tuh, di mobil”. Saya dengan girang lari ke mobil beliau. 2 hari sebelumnya saya ulang tahun, jadi saya pikir tumben nih Papa kasih saya kado.

Buka pintu mobil, celingak celinguk, nggak ketemu apa barang yang harus saya ambil. Saya nggak lihat satu barangpun di kursi. Saya balik ke dalam, “Apaan Pa, nggak ada apa-apa di mobil”. “Lihat di kolong kursi”.

Saya melongok susah payah. And there it was.

A very cute fur ball. Anak anjing. Mungil. Menggigil ketakutan. Mendengkingpun tidak. Tapi saya tahu, saya sudah jatuh cinta.

Saya kasih dia nama Coki. Seperti nama pelukis serba bisa, favorit saya di majalah Hai.

Menentang keinginan Mama, saya biarkan Coki tidur di kamar saya dalam kardus. Awalnya, karena dia keturunan anjing pendek, dia gak berdaya dimasukkan dalam kardus yang cukup besar. Tapi makin lama dia makin besar, dan suatu malam, dia berhasil menumbangkan kardus dan berusaha naik ke tempat tidur saya.

Saya diserahi tanggung jawab penuh pelihara Coki. Papa ajarkan saya kasih vitaminnya, mandiin, nyisirin tiap minggu. Coki punya sabun dan handuknya sendiri. Sisirnya sendiri.

Coki jadi anjing saya. Sebelumnya, semua anjing yang kami pelihara adalah ‘anjing Papa’ atau ya anjing kami. Tapi Coki, anjingnya Riri. 

To cut a long story short, suatu hari, Coki sakit. Dokter sudah bilang dia tidak bisa sembuh. Jadi satu-satunya jalan adalah membuat dia nyaman.

Di suatu pagi, saya sudah nggak inget itu hari ke berapa Coki sakit. Saya kasih dia obatnya, dan saya lihat matanya. Saya pamit mau ke sekolah, tapi Coki mengais-ngais tangan saya dengan lemah sambil merintih. Saya bilang nanti pulang sekolah saya temenin lagi. Tapi dia tetap merintih-rintih sambil terus mengais-ngais tangan saya. Saya lalu minta ijin Papa dan Mama supaya saya boleh nggak sekolah hari itu. Tapi nggak diijinin.

Pulang sekolah, itu adalah kali kesekian kami nggak punya pembantu jadi saya bawa kunci pagar dan rumah, saya langsung lari ke belakang tempat Coki tidur. Dan saya temukan dia sudah kaku.

Saya inget banget saya menjerit. Nangis. Lalu telpon Papa di kantornya. Sambil nangis sesenggukan saya bilang, “Coki mati Pa”. Papa terdiam lama sebelum akhirnya bilang, “Papa pulang”.

Lalu kami berdua menguburkan Coki. Lama saya duduk nangis di kuburannya.

Setelahnya, saya berkabung. Dan setelahnya, saya tahu nggak ada anjing yang bisa gantikan Coki. 

--
Dari kejadian itu saya belajar tentang apa arti kehilangan sesuatu untuk selamanya. Mungkin buat sebagian orang, itu nggak ada artinya karena ‘cuma’ seekor anjing. Tapi buat saya, Coki lebih dari seekor anjing. 

Terlebih lagi ini: dia adalah kado ulang tahun dari Papa...lelaki pertama dalam hidup saya yang mengerti apa mau saya dan apa yang saya butuhkan. And till now, that was probably one of the best birthday presents I’ve ever received.  

Bertahun-tahun setelahnya, saya nggak nyangka bahwa orang yang memberikan Coki, juga akan meninggalkan saya dengan cara yang sama: tanpa pesan, hanya tanda kecil bahwa dia sedang mengingat saya sebelum dia pergi selamanya. Dan, saat kami jauh dari masing-masing.

--
Saya masih inget 2 hari sebelum datangnya kiamat kecil itu di hidup saya. Rabu, 19 Agustus 1998.

Papa telpon ke Melbourne. “Tumben”, batin saya. Biasanya yang nelpon Mama – yang lebih jujur kalau dia kangen. Beliau bertanya saya sedang apa. Saya bilang sedang ngerjain corporate finance yang bikin kepala saya pening. Beliau bilang, “Lari aja keliling flat. Dulu kalau Papa pusing ngerjain tugas, Papa lari keliling kampus”. Papa dan saya memang persis sama: olahraga adalah penawar banyak hal buat kami.

Saya ketawa, “Dingiiin Paaa...bukannya seger malah sakiiiit”. Papa cuma ketawa.

Have I known that would be the last of his laughter that I’d ever listen to, I would  have kept him talking for hours.

Jumat, 21 Agustus 1998. 

Sejak pagi saya gelisah hari itu. Melbourne mendung, angin dingin, bikin bete dan males. Saya mutusin untuk main ke rumah pacar (boleh dong punya pacar...hahaha. Ya sekarang mantan dwong. Dia tinggal di rumah dengan central heating - beda banget dengan flat saya yang dingin melulu karena kelewat miskin untuk selalu nyalain heater yang bikin tagihan listrik melejit).

Entah kenapa saya merasa harus membalas surat Papa yang sudah saya cuekin seminggu. Akhirnya saya tulis surat itu, lalu pulang ke flat untuk sekalian ambil buku karena kami akan ngerjain tugas di kampus.

And then it came, a phone call. A call that I never imagined would happen. 

Kakak saya tersendat bilang, “Ri, lo bisa pulang nggak?”. Saya sambil ketawa bilang, “Lo gila?, gue kan lagi kuliah”. “Tapi lo harus pulang Ri", diam sebentar, "Papa udah nggak ada”. Lalu dia nangis. 

Saya nggak inget lagi apa yang terjadi sesudah saya tutup telpon. Saya cuma inget flatmate saya keluar dari kamarnya (apa jangan-jangan saya menjerit ya...nggak inget...), memeluk saya.

Selebihnya saya mati rasa. Tapi saya masih inget satu: Papa harus dimakamkan tanpa menunggu saya.

Dengan tangan gemetar saya telpon ke rumah, minta bicara dengan Mama, dan cuma minta tolong Papa dimakamkan segera, dengan taburan sekeranjang melati di atas jenazahnya, teriring doa dari saya.

Dan...saya nggak tahu kenapa. Malam itu saya berusaha baca surat Yaasiin buat beliau. Tapi semua huruf itu nggak ‘bicara’ pada saya. Saya cuma bisa menatap nanar Al-Quran di tangan saya. Nggak terbaca satu hurufpun. Apa itu ya yang namanya reaksi shock. Mbuh. 

Saya baru bisa berangkat ke Jakarta jam 7 pagi esok harinya. That night was a nightmare. A real one. Horor. Conjuring mah lewaaaattt.

Jam-jam di pesawat terasa seperti mimpi. Berkali-kali saya cubit tangan saya, meyakinkan kalau ini beneran. Saya di pesawat, harus pulang, untuk melihat pusara Papa. Surat yang saya akan kirimkan buat beliau, tersimpan di tas. Surat terakhir, yang akhirnya ditanam di pusara beliau diiringi tangisan yang tidak bisa saya hentikan begitu melihat pusara dengan tanah yang masih merah.

--
Saya nggak pernah nyangka ada luka yang nggak bisa sembuh. Lha wong saya putus cinta aja lukanya cuma sebulan. Ini kok bertahun-tahun nggak sembuh-sembuh..

Harusnya, saya belajar dari kehilangan Coki. Ternyata, nggak. Sepertinya, buat sebuah luka yang tertinggal karena kehilangan untuk selamanya, tidak ada kehilangan lain yang bisa menyiapkan batin kita.

Mungkin ada yang bilang kok kurang ajar banget nyamain kehilangan anjing dengan kehilangan orang tua. Wah...kalau ada yang berpikir demikian, anda belum tahu betapa kesetiaan dan kasih sayang seekor anjing bisa menembus hati yang paling keras sekalipun. Bahwa punya seekor anjing yang setia, sama rasanya dengan menerima unconditional love dari orang tua.

--

Saya nulis ini sebagiannya karena ingin berdamai dengan luka, dan ingin memberi tahu pada semesta bahwa saya takut. Sampai detik ini, kehilangan Coki dan Papa saat kami berjauhan,  meninggalkan ketakutan yang dalam. Saya tidak ingin lagi ada kejadian itu: ditinggal pergi saat terpisah jarak. Perihnya terasa terlalu dalam, dan terlalu sakit.

Mungkin Tuhan memang menganggap saya cukup kuat untuk menghadapi itu. Tapiiii...kan Tuhan juga tahu kalau saya sebetulnya cemen.

Jadiii yaaah...tulisan ini sebetulnya saya bikin untuk berdamai dengan diri sendiri. Bahwa luka itu akan harus saya bawa seumur hidup, walaupun dia akan selalu berdarah. Dan semoga dengan menuliskan ketakutan saya, semesta akan bersepakat, bahwa tidak seharusnya saya menghadapi lagi luka yang sama. Aamiiiin.    

Coki waktu baru 2 tahun. Selalu diajak kemana-mana. Nemenin saya ke banyak tempat
 (R I R I)

Monday, July 11, 2016

Gak ada alasan untuk gak bersyukur


Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Begitu kata seorang teman
Menohok. Dalam...
Bikinku merenung tentang bersyukur
Tersentak, tiba-tiba sadar, bersyukur itu bukan sekedar ucapan hamdalah, atau sekedar bilang terima kasih Tuhan
Tapi bersyukur juga dengan segala sendi yang ada di tubuh, membuat tubuh ini berdaya
Melakukan apa yang seharusnya dilakukan
Dan menjauhi semua yang seharusnya tidak dilakukan
Membuat diri ini jadi berguna
Bukan cuma buat diri sendiri, keluarga, dan handai taulan
Tapi juga buat semesta!
Seperti yang pastinya diinginkan Tuhan
Tapi rasanya...masih jauuuh itu dari jangkauanku

Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Sontak bikin diri ini terpekur di atas sajadah
Yang tak kunjung terbentang dengan sempurna
Yang kadang menanti dengan sia-sia
Padahal, usia sudah dijamin tak kian panjang
Tiap tahun, usia akan diambil oleh Yang Empunya
Lalu, apakah aku masih punya banyak waktu?
Yang sering kuhabiskan untuk bermain di dunia

Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Ya Tuhan...padahal setiap detik, Kau peluuuuk aku
Setiap detik Kau sayangi aku
Tak pernah sedetikpun Kau tinggalkan aku
Padahal, ada saat-saat aku lupa bahwa Kau adalah pendamping yang lebih setia daripada sebaik-baiknya kekasih di dunia
Tapi aku tahu Kau tetap saja melangkah di dekatku

Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Karena gak ada alasan buatMu, Tuhan, untuk menunggu aku berlari kembali ke pelukanMu
AKU yang butuh Engkau
AKU yang tidak akan bisa apa-apa tanpa Engkau
AKU yang bahkan bisa jadi lebih lemah daripada coro 
Yang konon kabarnya adalah serangga paling tangguh di muka bumi
TanpaMu, aku ini apa?? - coro pun mungkin ketawa...

Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Tuhaaannn....pantas rasanya kau dera saja aku dengan cambukMu!
Aku takut pada murkaMu, tapi aku juga tahu kadang tak pantas tetap Kau cintai aku!
Tapi tetap Kau limpahkan kasihMu padaku...
Apa lagi alasanku buat berkelit?

Gak ada alasan untuk gak bersyukur
Kalau boleh aku (masih saja) meminta
Jangan kau panggil aku kembali, Tuhan
Di saat belum jenak aku bersyukur padaMu...
Jangan panggil aku kembali, Tuhan
Jika belum mampu aku bersyukur 
Dengan memenuhi bahkan sebagian dari tugasku berjalan di muka bumi ini...
Aamiiiin


(kadang-kadang, obrolan santai bisa memicu emosi terdalam. Terima kasih, sahabat, untuk ucapan sederhana dengan makna yang demikian dalam... Ini saya tulis buat semua sahabat yang dengan segenap kasih sayang Tuhan sudah mengingatkan saya akan banyak kealpaan saya. Tuhan memang Maha Pengasih telah mengirimkan setiap dari kalian dalam hidup saya. Dan masih adakah alasan untuk gak bersyukur?...)

(R I R I)

Wednesday, June 8, 2016

Karena ibadah bukan matematika



Waktu saya sudah 30 tahun dan belum juga ada tanda-tanda akan menikah, punya pacarpun nggak, ibu saya sempat gelisah. Tapi dari awal saya sudah bilang pada beliau tolong jangan ngenalin saya pada anak temannya yang manapun karena saya nggak mau diatur-atur, dan saya nggak mau nanti ngerasa nggak enak cuma gara-gara nolak anak temannya kalau nggak cocok. 

Karena anaknya yang ini emang bengil, ibu saya cari jurus lain. Beliau minta nasehat pada salah satu ustadnya, dan hasilnya memberikan saya sehelai kertas yang isinya sederet amalan untuk dilakukan setelah sholat, yang katanya dapat memperlancar datangnya jodoh. 

Saya baca kertas itu. Dengan kerutan di kening. Semuanya serba 1000. Baca ini 1000, itu 1000 dan seterusnya. 

Saya nggak punya masalah dengan angkanya. Saya nggak punya masalah dengan berapa lama saya harus lakukan itu setiap habis sholat.  Yang saya pertanyakan: kenapa harus 1000?. Kalau 100 aja emang nggak dateng tu jodoh?. Kalau saya korting apa yang terjadi?, jadi terhambatkah?. 

Atau: kalau saya nggak amalkan apa iya Tuhan segitu judesnya lalu menghambat jodoh saya?. Padahal Dia sudah berjanji bahwa rejeki, jodoh, hidup dan mati adalah 4 perkara yang menjadi kuasaNya dan akan Dia berikan pada saat yang tepat. Lha kalau saya udah berbusa lakukan semuanya 1000 tapi belum waktunya, yo opo karepe?. Mau bilang apa saya?. 

Akhirnya karena saya tetap tidak yakin dengan angka 1000 itu, tapi rasanya wirid itu kok bagus sekali, saya tetap lakukan tapi dengan jumlah semau saya. Kadang bahkan saya nggak hitung. Kalau capek dengan ucapan yang satu saya pindah ke ucapan yang lain, seenak hati saya. Lha ya saya yakin kok Tuhan nggak peduli dengan jumlahnya, tapi apakah saat melakukannya hati saya terhubung dengan Dia, rasanya itu yang lebih penting. Yaaa kayak orang PDKT ajalah. Mau diajak ngobrol berapa lama juga, kalau nggak nyambung ya udah, nggak nyambung aja. Itu logika saya.

Dan saya juga melakukannya bukan dengan tujuan melancarkan jodoh. Yaelah ye, udah 30 tahun sendirian, ya udahlah yaw. Kalau ada jodoh saya di luar sana alhamdulillah. Tapi kalau kata Tuhan saya lebih baik berjalan sendiri, ya mau bilang apa saya?. Saya melakukan amalan itu untuk menguatkan hati dan batin saya aja, biar nggak karatan, diisi dengan yang baik-baik kan nggak ada salahnya. 

Dan saat akhirnya saya menikah, saya nggak pernah mikir itu gara-gara saya melakukan amalan itu. Ya mungkin karena Tuhan sudah memutuskan saya sudah cukup pantas jadi istri saat itu lalu dipertemukanlah saya dengan seorang lelaki yang mampu bikin hati saya yakin. As simple as that.

--

Waktu bergulir tapi hati saya tetap terusik dengan urusan jumlah angka dan amalan. Kenapa harus ada sekian puluh atau ratus atau ribu kali?. Siapa yang menentukan harus segitu?. Kalau berdasarkan sejarah, apa konteksnya saat itu?. Begitu terus. 

Akhirnya saya menemukan jawabannya yang jujur sekarang saya lupa apakah itu saya bertanya pada seseorang atau karena baca sebuah buku. Tapi intinya begini. 

Setiap ibadah dan amalan itu bisa jadi kita lakukan pada saat hati belum pada saat yang tepat. Misalnya, sudah waktunya sholat dzuhur tapi report belum kelar. Sholatnya buru-buru deh supaya bisa balik ke laptop, yang penting kewajiban kelar (ehem....ini, gue banget deh kadang-kadang. Maaf ya Allah...). 

Atau kita wirid, mengucap setiap kalimat suci, tapi hati entah ada dimana. Padahal, itu tadi: tujuan ibadah dan setiap amalan itu kan untuk menetapkan hati kita pada Dia. Membentuk koneksi yang sukur-sukur abadi. Memperkuat iman. Memperkuat batin. Meyakinkan diri bahwa hanya Dia tempat kita bisa bergantung dan berharap. 

Jadi kenapa ada angka, ada hitungan untuk amalan-amalan itu?. Jawaban yang saya temukan dan buat saya masuk akal, adalah jangan-jangan di awal-awal, hati kita belum ‘konek’. Ibaratnya sinyal hape sebuah provider yang tidak akan saya sebutkan namanya disini daripada kena UU ITE, kekuatan sinyalnya kalau di daerah pinggiran minta ampun bikin gemesnya saking ‘kuat’nya atau malah ngilang. Makin menuju ke kota besar, makin nambah garis sinyal, kuat dan stabil. 

Begitu juga dengan amalan itu. Makin banyak kita menyebutkan, maka mudah-mudahan hatipun makin terbawa, makin kuat kita merasakan kehadiran Sang Pencipta dalam hati, dimana Dia selalu bersemayam tapi kadang-kadang kita kelewat ndablek untuk mampir dan menyadarinya. 

Akhirnya buat saya itu cukup masuk akal. Tapi tetap saja sih, sampai sekarang saya tidak menemukan jawaban kenapa ada angka tertentu. Mungkin memang ada dalilnya, saya jujur tidak terlalu tertarik juga untuk tahu karena sekali lagi nggak penting jumlahnya, yang penting adalah koneksi hati saat melakukannya. 

--

Setelah itu terjawab, lalu ada satu pertanyaan lagi yang terpicu gara-gara banyak sekali mondar mandir di media sosial akhir-akhir ini: kenapa harus ada unsur hasil atau pahala dari amalan. Misalnya: kalau menyebutkan x sebanyak 100 kali, y – 100 kali, z – 100 kali, maka rejeki akan lancar. Atau ya contoh amalan perlancar jodoh itulah. Ngarep, kalau mau pakai kata yang kekinian.

Dulu, waktu saya masih kecil dan belum sotoy, saya nggak mikirin. Ya seneng aja dong, lha ya kalau saya lakukan dapat imbalan kan katanya, siapa yang nggak seneng. 

Tapi lama kelamaan, seiring dengan peningkatan kesotoyan dan jumlah uban, saya mulai bertanya-tanya. Kenapa sih ibadah dan amalan diperlakukan seperti kita memperlakukan matematika, 100x + 100y + 100z = rejeki lancar maneh kayak jalan tol (eh padahal jalan tol aja macet...). 

Itu malah bikin saya takut. Saya takut, lama-lama kita lupa pada esensi bahwa setiap ucapan yang telah diciptakan dengan begitu indahnya oleh Sang Pencipta adalah untuk memujaNya, menguatkan cinta kita padaNya. Period. 

Urusan nanti mau dapat apa, lha sapa yang tahu?. Itu kan urusan Dia. Dia mau kasih atau tidak, murni hak Tuhan yang tidak bisa diatur-atur oleh siapapun. Apa lah kita ini, yang bisa dengan semena-mena (maaf, menurut logika saya yang suka ngawur dan pendek ini ada sedikit unsur semena-mena dalam urusan ngarep ini), ngatur dan nuntut Dia bahwa: saya sudah lakukan ini anu itu sekian puluh/ratus/ribu kali jadi saya pantas dapat imbalan.

Lha saya juga takut nanti malah terjadi penggugatan terhadap Tuhan: gila nih, gue udah lakukan 100x + 100y + 100z tapi mana imbalan gue, manaaaaa....manaaaa...kapan gue terima imbalan gue?!... (macam anak kecil ngambek). 

--

Mungkin saya yang terlalu sotoy, tapi kok rasanya kalau mau wirid, ya wirid ajalah. Kalau mau melakukan sebuah ibadah, ya lakukan aja. Kalau mau berbuat baik, ya berbuat baik aja. Do good for goodness sake. Kan berbuat baik atau wiridan atau melakukan apapun amalan itu kan membuat hati kita nyaman dan tenang kan?. Apa itu saja tidak cukup?. Kenapa harus ‘membebani’ Tuhan dengan harapan kita dapat sesuatu dari melakukan itu semua?. Tuhan kan juga bukan guru matematika yang harus ngecek apakah hitungan kita sudah benar atau belum. 

Nggak lagi sok alim sih saya, lha emang nggak alim sih. Saya juga nulis ya nulis aja, nggak pake buka Quran atau dalil apapun (terus ntar diomelin ahlinya...hehehe...ya wes, nasib kalau itu terjadi). Tapi sudah lama sekali saya ingin menggugat urusan jumlah dan harapan imbalan atau pahala dalam beribadah atau melakukan amalan apapun. 

Kasihanilah diri sendiri dengan tidak berharap imbalan dalam berhubungan dengan Tuhan selain untuk mendekatkan diri padaNya. 

Dan jika kita  yakin Tuhan Maha Pengasih dan Penyayang, mari kita persembahkan setiap ibadah dan amalan hanya buat memperkuat batin. Dengan rajin menyebut namaNya dan memuji-mujaNya, semoga hati kita akan selalu terhubung padaNya. Urusan nanti itu akan memberikan hasil apa, ya serahkan dan percayakan saja pada Dia. Just do, and forget about what the outcome will be.  

Selamat menunaikan ibadah Ramadan. Semoga kita berhenti berhitung saat beribadah, karena berhitung itu hanya perlu saat berhubungan dengan uang. Semoga di bulan penuh rahmat ini kita bisa semakin belajar untuk nggak sekedar mengejar pahala, tapi membangun kekuatan batin, yang jauh lebih penting artinya untuk menghadapi hidup yang makin ribet ini. 

(R I R I)