Sunday, March 5, 2017

Consistently consistent



Beberapa tahun yang lalu, saya dan teman sekantor dikenalkan dengan istilah ini: consistently inconsistent. Konsisten dengan inkonsistensi.

Pas dulu pertama denger kita semua bingung, apa nih maksudnya. Begitu dijelaskan lengkap dengan sederet contoh, kita jadi manggut-manggut.

Jadi begini. Kita ini sering sekali nggak konsisten entah dalam bersikap maupun mengambil keputusan. Misalnya kalau contoh jaman dulu di kerjaan kami, katanya mau memperbaiki hasil riset yang diberikan ke klien dengan cara lebih kritis ketika menerima permintaan untuk melakukan riset. Nggak membabi buta bikin proposal tanpa pertama tanya dulu ke klien kenapa dirasa perlu melakukan riset. Minta ketemu dulu atau paling nggak telpon dulu lah supaya jelas isi permintaannya karena kadang yang tertulis dengan yang bisa dijelaskan verbal bisa saja beda.

Nyatanya, demi yang namanya ‘kejar setoran’, kita sering lupa melakukan itu. Begitu terima permintaan riset, langsung bikin proposal tanpa peduli tanya dulu ke klien. Hasilnya, kadang kalah pitching, kadang kliennya iya saja tapi waktu melakukan risetnya malah jadi berantakan karena saling belum paham duduk masalahnya apa. Ujungnya alih-alih bisa kejar setoran malah tekor dari segi profit karena terlalu banyak masalah yang makan biaya sana sini.

Itu baru satu contoh masalah. Ada banyak contoh lah kala itu yang bikin kami kalau lagi ngebahas lalu jadi cengar cengir sambil, “Iya ya, kita ini consistently inconsistent banget emang”.

Bertahun-tahun setelahnya, saya selalu berusaha inget itu saat harus melakukan sesuatu dan berusaha nggak kayak gitu. Nah ndak tahu juga apakah tim saya sekarang masih lihat saya consistently inconsistent, atau nggak. Saya nggak pernah nanya juga sih. Mungkin harus saya tanya kapan-kapan.

Tapi saya tiba-tiba inget itu bukan karena sedang inget dengan urusan kantor. Tapi justru karena seminggu ini saya terpapar dengan sesuatu yang berlawanan dengan itu. Justru, saya melihat sesuatu yang consistently consistent.

--

Mereka yang besar di tahun 80an, harusnya kenal Krakatau. Sebuah band fusion yang keren banget lah di jaman mereka pertama keluar dulu. Lagu-lagunya menemani Riri remaja dulu.

Tahun 2014, mereka bikin Krakatau Reunion. Masih dengan personel yang sama: Indra, Dwiki, Pra, Gilang, Donny dan Trie Utami.

Hari Selasa lalu mereka manggung di kafe Rolling Stone di Jalan Ampera. Saya dan Cip tentunya nggak mau ngelewatin momen itu. Nontonlah kami. Dan masih tetap terpesona.

Masih dengan aransemen yang asik didengar. Masih dengan campuran rock, jazz, pop. Indra dan Dwiki dengan duet yang keren di keyboard maupun keytar, Gilang yang tabuhan drum-nya masih punya power yang asoy, Pra di bass yang masih saja ciamik mendampingi Donny di gitar. Dan Trie Utami. Si kecil centil yang kalau nyanyi selalu ekspresif banget. Dan suara tingginya masih tetap powerful membawakan nada-nada susah yang selalu jadi ciri khas Krakatau (or should I say, Indra?).

They are already in their 50s. Tapi tetap luar biasa konsisten dengan musikalitas mereka. Konsisten dengan power yang dimiliki masing-masing personel, dan sebagai suatu kesatuan. Dan konsistensi mereka mengirimkan kami para pendengarnya terlempar-lempar ke masa lalu sekaligus ke masa kini dengan frekuensi yang sama indahnya.  


--
 Di kali lain, hari Jumat lalu, saya dan beberapa teman nonton Air Supply. Sekali lagi band yang lagu-lagunya dulu jadi teman di masa remaja. Terutama, teman saat jatuh sekaligus putus cinta.

Air Supply sudah malang melintang selama 42 tahun. Graham Russell pada gitar dan vokal, dan Russell Hitchcock – the lead singer, sudah berusia 60an. Dua-duanya dari segi penampilan sudah ‘meng-kakek’. Rambut sudah putih semua. Tapi, di konser lalu, penampilan mereka tetap mampu membuat para pecintanya terlena dengan aransemen yang di-twist disana sini.

Russell Hitchcock masih mantap membawakan nada-nada melengking, dengan napas yang masih prima. Mereka masih nyanyi sambil mondar-mandir di panggung. Bahkan turun dari panggung untuk menyapa para penggemarnya. Graham masih memainkan gitar sambil lompat-lompat. Gonta ganti gitar berkali-kali. Dan suara mereka tetap stabil. Amazing, considering their age, really.

Bandingkan dengan cerita Cip yang nonton Guns and Roses, dia cerita kalau Axl Rose waktu nyanyi ada nada yang fals. Napas sudah tidak sekuat dulu.

Sementara, si duo-kakek dua minggu lalu itu, tetap prima. Mereka manggung 2 jam dengan lagu yang lumayan sambung menyambung satu sama lain. Beyond my expectation, jujur.  


--


Hari ini saya nonton Opera Ikan Asin dari Teater Koma, yang sudah malang melintang selama 40 tahun. Siapa sih yang nggak kenal teater yang satu ini. Setiap produksinya selalu nyentil. Karcis selalu habis. Padahal, setiap kali mereka tampil tidak pernah sebentar. Minimal 3 jam. Dan garapan mereka ceritanya nggak selalu ringan. Tapi tetap dinanti.

Saya sekali lagi menyaksikan teater yang bukan cuma penuh pesan sosial, khasnya Teater Koma, tapi juga permainan prima dari semuanya. 

Tata panggung yang bagus. Peralihan antar adegan yang halus. Cerita yang menarik. Musik yang mungkin buat beberapa kuping akan terdengar kasar dan kurang latihan dengan nada yang ajaib, tapi buat saya justru itu khasnya teater Koma: cukup terpoles tapi tidak kelewatan sophisticated sehingga tidak pernah berjarak dengan penontonnya. 

 --

Semua itu bikin saya inget dengan kata-kata sakral nyelekit itu: consistently inconsistent. Yang saya lihat di minggu ini adalah kebalikan dari itu. Mereka justru menunjukkan gimana, kalau kita bisa ngalahin inconsistency, dan bisa consistently consistent, maka kita akan bisa bertahan selama sekian dekade.

Mereka nunjukin bahwa punya keahlian prima aja tuh nggak cukup. Butuh dedikasi, disiplin, dan keteguhan prinsip buat bertahan di jalur itu, sekaligus cukup fleksibel untuk bisa selalu beradaptasi dengan jaman yang berubah supaya bisa tetap ‘nyambung’. Dan, menyatukan semua itu dengan konsisten, dalam semua lini yang berhubungan dengan apa yang dilakukan.

Apakah lalu ini cuma berlaku di dunia seni?. Saya rasa kok nggak ya. Rasanya kemampuan untuk bisa melakukan itu berlaku untuk semua profesi, kalau memang mau bertahan di jalur yang sama.

Bersandar pada years of experience dan keahlian yang mumpuni saja tanpa lalu konsisten melihat ke bagaimana kita bisa beradaptasi dengan jaman, konsisten mencari cara baru supaya tetap relevan, ya percuma. Sudah mencoba beradaptasi dan fleksibel, tapi melakukannya setengah hati, sebentar iya sebentar nggak, ya percuma. Disiplin membangun prosedur yang benar, tapi pelaksanaannya antara hidup dan mati, ya percuma.

Memang tidak mudah untuk bisa konsisten. Saya juga masih cari cara gimana supaya konsisten untuk bisa melakukan yang diperlukan supaya tetap relevan dengan jaman. Dan namanya juga manusia, ada yang namanya lupa, males, dan kalau perempuan, mood (oh yeah….the beauty of being a woman is that you can always blame the hormones!).

Tapi melihat contoh-contoh di minggu ini, saya jadi malu. Lha kalau mereka saja yang sudah lebih tua bisa, masa saya nggak bisa ya?. Kita, masa nggak bisa?.

Ya mari, kita coba. Mulai besok. Mumpung Senin. Dan masih awal bulan Maret.

(R I R I)

Belajar tentang survival dari sebuah kejatuhan

No I’m not a successful entrepreneur. Lha wong saya baru mau 8 tahun punya bisnis sendiri. Alasannya baru mulai hampir 8 tahun lalu juga...

Popular Posts