Thursday, January 2, 2014

Serpihan Cerita Di Ujung 2013



Dimulai tahun 2012. 

Sadar nih si sulung udah gede ya. Udah susah dibolosin sekolah maksudnya sih... Ya sekarang kelas 2 SD aja pelajaran udah kayak gw SMP dulu, gimana mau ngajak dia bolos buat jalan-jalan tanpa gw ntar yg kena deg-degan bantuin dia ngejar pelajarannya. Gara-gara itulah lalu gw dan Cip mutusin mari setiap liburan sekolah si kakak, kita bikin rencana perjalanan-perjalanan yang bisa mengisi hati. Ceceileeee banget kan. Ya pan kita pengen juga dong anak cinta sama negerinya sendiri.  

Maka, kalau sebelumnya road trip kami paling lama adalah 6 - 7 hari, kami mulailah dengan perjalanan 12 hari dari Jawa Timur ke Bali Barat, di penghujung 2012. Sumpah itu tadinya gw deg-degan juga. 

Road trip selama itu, ke tempat-tempat yang belum pernah kami sambangi, pertama kali buat kami. Dan Lila waktu itu baru setahun lebih, bukan anak yang doyan makan pula, gimana kalo mogok makan. Yah biasa deh ya emak-emak. Dibilang anak gw kurus kering aja gw tersinggungnya setahuuuun boookk. Tapi yaaa seperti biasaaaaa, kenekatan lebih berkuasa dibanding keparnoan.

Berangkatlah kami. Dan ternyata, piece of cake!. Hasilnya: ketagihaaaaannn!.

Masuk ke tahun 2013, karena yakin bahwa kami bisa – dan yang lebih penting ini: anak-anak bisa dan kuat!, gw dan Cip lalu bikin plan: mari kita bikin 2013 Year of Sumatra. Kami sudah mulai dengan ke Palembang tahun 2012. Kami pernah ke Lampung, tahun...berapa ya gw lupa. Jadi kenapa gak lanjut sampai ujung barat sono?.

Dan demikianlah. 

Juni 2013 – kami sambangi Ranah Minang (BUKAN PADANG YAAA!!!. Bikin gemes kalo ada yang bilang, “Mau ke Padang” padahal lalu jalan-jalannya ya kemana-mana. Mau ke Minang, itu yang betul. Padang is only a city within West Sumatra. Tolong dicatat). 7 hari perjalanan. Tapi ya itu manja betul: Cip si supir keluarga memutuskan gak mau nyetir, disupiri aja. So it was an ‘easy’ trip. Dan kami nikmati keindahan tanah Sumatra Barat – landscape dan budaya yang berbeda, yang walaupun tidak sepenuhnya asing buat gw yang keturunan Minang, tapi tetep aja mempesona.

Selepas Minang, ada yang menantang di hadapan mata: menjalani tanah Batak, dan Aceh.

Destinasi yang kedua itu tadinya sih gw agak mikir. Karena dari cemacem berita, kayaknya kok pihak lokal sepertinya tidak memihak pada mereka, terutama perempuan yang gak berhijab macam gw ini: ada razia jilbab, ada razia di hotel, KTP dicek, perempuan nggak boleh pakai celana panjang, perempuan harus pake baju muslim dan berkerudung kemana-mana. Blaaaa malasnya awak!. Gw males dong kalo harus bawa baju-baju khusus hanya untuk liburan (kecuali baju renang...hehe).

Tapi untungnya, gw punya teman di Aceh. Teman SMP – yang juga sudah lama sekali nggak ketemu. Terakhir dia ke Jakarta, gw udah sempat bilang gw pengen banget ke kampung halamannya. Nah dengan rencana ke Aceh ini, gw nanya dia apa iya perempuan disana harus ini itu dan sebagainya?. Dia meyakinkan gw kalo nggak kayak gitu!.

Denger kayak gitu, ya udah gw makin yakin harus ke Aceh. Kami lalu mulai merencanakan perjalanan kami ke Tanah Batak dan Aceh sejak April 2013. And oh what wonders we’ve found...


Gw belajar bahwa Sumatra Utara lebih menantang dibanding Sumatra Barat. Seperti kalau kita melewati Pantura, kalau temen-temen sadar, jalur Jawa Barat itu parah luar biasa dari kualitas jalan dan kelebarannya (or should I say kesempitannya?!). Tapi begitu masuk wilayah Jawa Tengah, jalan yang lebar, mulus, dan rapi, bisa dinikmati.

Nah gitu juga deh kira-kira kesimpulan kami tentang Sumut dibanding Sumbar. Jalan yang ajrut-ajrutan, terutama. Sumut itu minta ampun deh kualitas jalannya. Jabar gak usah minder deh, ada temennya tuh. Kalau soal lebarnya sih sama aja dua-duanya. Kayaknya Sumatra memang didisain untuk menguji kehandalan supir. Hehehe...gw harus angkat topi sama Cip, yang bisa dengan selamat menyupiri kami selama 12 hari, non-stop!.

Membandingkan kota Medan dengan Banda Aceh juga menarik sekali. Medan itu sulit sekali dinavigasi karena banyaknya jalan satu arah. 3 hari kami di Medan dan Cip gak kunjung hafal dengan jalan-jalannya. Sementara di Banda Aceh, dalam sehari gampang sekali Cip tahu jalan-jalannya (gw? Oh gw gak selalu jadi co-pilot, karena ada dua anak yang harus selalu ditengahi *ngeles*). OK one can argue bahwa Medan (mungkin?) lebih luas dibanding Banda Aceh (gw males nge-google ukuran kedua kota ini – ini kerjaan nanti kalo mau bikin tulisan yang lebih panjang :D). Tapi menurut gw bukan itu inti masalahnya sih. Pengaturan jalannya memang kayaknya diatur pake logika yang berbeda antara kedua kota ini.


Lalu ada juga ini: menyeberangi danau dan lautan. Hihihi....ini top abis deh. Di kepala gw cuma ada ini: pengalaman nyebrang ke gili-gili di Lombok, nyebrang dari Ketapang ke Gilimanuk, dan nyebrang ke Samosir 5 tahun yang lalu.  Gw yakin this time juga bakal smooth sailing kayak yang udah-udahlaaaahhh. Begitu gw pikir.

Little did we think about this: menjelang natal ituuuu, ternyataaaa, Samosir itu ya jadi salah satu tempat pulang kampung paling penting. Iya goblok abis, kami lupa kalo mungkin hampir 100% penduduk Samosir adalah umat Kristiani. Sementara kami ke Samosir tanggal 23. Kami baru tahu info super penting itu pas check out dari hotel aja dooong di pagi hari itu. Hahaha...sumpah deh. 

Sekarang gw bisa pengen ketawa guling-guling. Tapi, picture this: kami sampai di tempat penyeberangan ferry jam 4 sore. Kami baru masuk ke ferry jam 10 malam. Sampai hotel jam 11.30 malam. Hidup arus mudik! :D

Di tengah penantian 6 jam itu, Tara sempat putus asa dan bilang, “Kita tidur di mobil aja, besok pagi aja nyebrangnya” :D (by the way I was proud of her for saying that, that’s my girl!. Tidur di mobilpun dia rela!. Dan emang pernah sih sekali gw, dia dan kakak gw tidur di mobil, di pinggir jalan di jalur pantura yang macet sepulang dari Yogya, dan dia jalani tanpa rewel). Beruntung anak-anak baik-baik aja dan gak ngeluh panjang pendek, walaupun harus nongkrong di warung, dan hujan deras pula. Yay! Pendidikan melakukan perjalanan pake merana bin sengsara, berhasil! :D

Waktu kami mau nyebrang ke Pulau Weh, cerita NYARIS berulang. Kami akan nyebrang tanggal 29. Itu jatuhnya hari Minggu. Selain emang hari libur orang sedunia, ya udah deket tahun baruan juga kan. Cip udah mikir bakal berulang gak ya episode nunggu berjam-jam. Tapi kali ini kami beruntung. Pemilik mobil sewaan kami itu memang berasal dari Weh, tepatnya dari Aneuk Laot. Dia yang kemudian bilang ini: mobil harus sudah masuk pelabuhan dari malam sebelumnya, kalau nggak, kami pasti kena nunggu berjam-jam.

Jadi deh gitu. Tanggal 28 jam 5 sore Cip udah masukin mobil ke pelabuhan supaya bisa terangkut dengan ferry pertama tanggal 29 jam 11. Yay! This time we were saved from the stupid time wasting!.

Dari semua itu gw belajar ini: pengetahuan lokal itu super penting. Dan gw tersadar: kalo gw mau ke luar negeri, biasanya gw akan cari tahu kebiasaan atau perayaan atau apapunlah yang bisa ngefek ke rencana perjalanan gw. Tapi ini, merasa ini negeri sendiri, gw lupa lakukan itu. How taking things for granted can actually hurt you. Don’t assume, it may kill you.


Kembali dari Weh ke Banda Aceh juga seru. 

Kami berangkat jam 5 pagi dari hotel, untuk sampai di Balohan jam 6. Dan berhasil jadi mobil terakhir yang bisa keangkut ferry yang lebih kecil, jam 8!. Lega buanget karena ferry yang besar ternyata penuuuuhhh (padahal baru jam 6), antrian berikut baru bisa diangkut jam 2 siang padahal pesawat kami untuk balik ke Jakarta jam 1545.

Cuma ternyata ada faktor ini: ferry yang kecil itu lebih mirip tongkang. Artinya: jalannya lebih lambat – 2,5 sampai 3 jam tergantung ketinggian ombak (sementara ferry besar cuma 1,5 jam), dan lebih terombang-ambing. Cip yang sempat ngobrol sama awak kapalnya diceritain ini: waktu masuk ferry, penumpang wajahnya berseri-seri, tapi begitu turun semua keliatan suntuk :D

Denger cerita itu, gw takut anak-anak jadi mabok lalu kapok naik kapal lagi. Yaaa sepengen-pengennya gw mendidik anak-anak supaya bisa jalan-jalan pake merana bin sengsara, the last thing I want adalah mereka malah jadi trauma!. Terutama Lila yang lebih kecil dan lebih rentan mual. Untung ada solusi: kami naik kapal cepat ke Balohan, mobil tetap di ferry, kami tunggu mobil di pelabuhan Ulee Lheue (bacanya: ULELE).

Tadinya kami kira ya Cip akan tetep ikut si tongkang, gw dan anak-anak aja yang ikut kapal cepat. Nah ini hebatnya: yang punya mobil sewaan malah bilang itu mobil ditinggal aja, ntar ada yang masukin ke ferry dengan kunci tetap di tempatnya!, Cip tetep ikut kapal cepat juga. Gw dan Cip tadinya bingung tuh sama ide itu. Lha kita orang Jakarta, ngebayangin ninggalin mobil kayak gitu, mana percaya!. Cip bilang, “Bang, ini bukan mobil kita lho, mobil abang”. Dia, “Tenang ajalah Bang, gak apa-apa barang tu di dalam”. “Bukan barang kita, itu mah cuma baju doang, mobilnya ini lho”. Sambil ketawa dia tetap aja bilang, “Tenang ajalah Bang”.  

Gw rasa dia bisa setenang itu karena kenal orang-orang di pelabuhan. Ya karena dia emang orang Weh yang pasti sering bolak balik, dan pemilik mobil sewaan juga yang pasti sering bawa tamunya ke Pulau Weh juga, pasti akan kenal juga. Dan di daerah rasanya hal-hal kayak gitu ‘terlakukan’ tanpa sadar. Gak kayak kita di Jakarta – yang kadang dengan tetanggapun males ngomong. 

Jadi walaupun otak gw masih bilang, “Gila ni orang”, tapi hati kecil gw percaya nothing will happen.

Dan iya sih. Mobil itu, dan barang-barang kami di dalamnya, baik-baik aja sampai di Ulee Lheue. Hidup kejujuran dan pertemanan! :D
 
Itu juga bikin gw belajar: jangan bawa otak Jakarta loe ke daerah!. Ada banyak hal yang masih terjaga di daerah, yang di Jakarta mungkin udah gak dianggap, atau udah luntur dimakan duit.


Yah begitu deh sekilas cerita perjalanan kemarin. Buat kami sekeluarga sih seru banget, karena banyak banget pengalaman baru yang kita dapet. 

Dan pastinya juga ini: perjalanan itu makin menguji kami sebagai keluarga, sekompak apa sih kita terutama pas saat-saat yang nggak enak, yang merana, yang nggak nyaman. And we will test that many more times!. 

Perjalanan itu ibarat pintu dan jendela - membuka segenap indra, untuk melihat, mendengar, merasa, mengayakan hati, memampukan rasa... (@ Tjong A Fie mansion, Medan)

(R I R I)

No comments:

Post a Comment

A place

There is a place I go to When I’m weary and troubled And need a time alone There is a place I go to A small cabin on a hill ...

Popular Posts